Sakit Kepala Sebelah? Ini Obatnya!


Sakit kepala sebelah. (Foto: Getty Images)

MIGRAIN atau sakit kepala sebelah, merupakan penyakit keturunan (genetik). Sehingga mereka yang memiliki keluarga dengan riwayat penderita migrain, dapat pula menderita penyakit yang sama. Namun kini, ‘gen migrain’ telah teridentifikasi dan bisa segera disembuhkan.
Para ilmuwan telah mengidentifikasi ‘gen migrain’, untuk meningkatkan obat harapan baru untuk sakit kepala yang menggigit dan melumpuhkan sejak awal.

Migrain masuk dalam 20 top penyakit dalam World Health Organisation yang menonaktifkan seseorang seumur hidupnya dan memengaruhi satu dari delapan pria dan wanita. Migrain menyebabkan hari mereka lebih sakit daripada penyakit lainnya, dengan biaya yang harus dikeluarkan lebih dari 2 milyar poundsterling setahun. Demikian yang dilansir dari Hello Beautiful.

Meski belum diketahui pasti penyebabnya, migrain diperkirakan terjadi akibat adanya hiperaktivitas impuls listrik otak yang meningkatkan aliran darah di otak dan mengakibatkan terjadinya pelebaran pembuluh darah otak serta proses inflamasi (peradangan).

Pelebaran dan inflamasi ini menyebabkan timbulnya nyeri dan gejala lain, seperti mual. Semakin berat inflamasi yang terjadi, semakin berat pula migrain yang diderita. Faktor genetik umumnya sangat berperan pada timbulnya migrain.

Sakit kepala hebat, yang dapat disertai mual dan gangguan visual, serta kepekaan terhadap cahaya, bisa memakan waktu hingga tiga hari lewat. Satu dari tujuh penderita percaya, bahwa waktu istirahat karena migrain telah memengaruhi karier mereka.

Dengan obat yang saat ini tidak efektif atau tidak cocok untuk semua penderita, terobosan terbaru bisa membuat kondisi jutaan penderita migrain lebih bertahan.

Sebuah tim penelitian internasional, yang dipelopori oleh para ahli dari Wellcome Trust Sanger Institute, di Cambridge, membandingkan DNA dari ribuan penderita migrain dengan orang lain.

Tim ini menyoroti cacat genetik yang muncul untuk meningkatkan kemungkinan penyakit tersebut dengan memakai glutamat, zat kimia yang mengirimkan pesan dalam otak, untuk membangun di dalam sambungan antara sel-sel otak.

Obat yang menghentikan glutamat dari accumulating bisa menghentikan migrain, begitu berdasarkan laporan jurnal Nature Genetics.

Meskipun penelitian terakhir telah mengidentifikasi gen terkait dengan bentuk yang jarang dari migrain, belum pernah memiliki dan menemukan satu kondisi yang paling umum.

Dr Aarno Palotie, dari Institut Sanger, berkata, “Ini adalah pertama kalinya kami telah mampu mengintip ke gen ribuan orang dan menemukan petunjuk genetika untuk memahami migrain yang umum.”

“Studi semacam ini hanya mungkin melalui kerja sama internasional secara besar-besaran menyatukan kekayaan data dengan keahlian dan sumber daya yang tepat agar kita bisa memilih varian genetik. Penemuan ini akan membuka pintu baru untuk memahami penyakit manusia biasa,” sambungnya.

Profesor Kristen Kubisch, dari University of Ulm, Jerman, mengatakan, “Penelitian ini membuka jalan bagi studi baru untuk melihat secara mendalam pada biologi penyakit ini dan bagaimana perubahan tersebut dapat memberi pengaruhnya.”

Profesor Peter Goadsby, wakil dari Migraine Trust, mengungkapkan, “Hasil penelitian ini, penderita migrain membawa kami lebih dekat untuk memahami beberapa aspek fundamental dari kekacauan, berimplikasi bahan kimia penting dalam otak, glutamat, yang mengaktifkan saraf sel. Temuan-temuan seperti ‘membawa harapan’ untuk penelitian baru mencari pengobatan yang lebih baik untuk migrain.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: