Lima Al Quran Tiba-tiba Muncul di Kamar


 

SLEMAN, KOMPAS.com – Keluarga Ponimin terjebak selama empat jam di dalam rumah saat wedus gembel Gunung Merapi menyerang.

Kepada Tribunnews.com di lokasi pengungsian, tokoh spiritual Kaliadem, sekaligus calon juru kunci Gunung Merapi pengganti almarhum Mbah Maridjan ini menceritakan kisahnya.

Suhu saat itu sudah sangat panas, beberapa bagian rumah keluarga Ponimin rusak setelah genteng kaca pecah terkena awan panas.

“Dari genteng yang pecah itu pasir dan abu panas masuk ke dalam plafon. Akibatnya sebagian plafon ambrol,” kata Lilik anak Ponimin.

Meski pada saat itu suhu diperkirakan sekitar 600 derajad celcius, tiga dus air mineral tidak menguap, begitu pula pakaian, dan tiga sepeda motor yang diparkir dalam rumah.

Keanehan lain yang terjadi saat itu, kata Lilik, anak Ponimin, melihat mendadak muncul kitab suci Alquran dalam kamar yang mereka pakai untuk.

“Alquran tersebut biasa tidak ada di kamar itu. Tiba-tiba saat itu ada di dekat kami. Kalau tak salah jumlahnya lima,” katanya menyakinkan.

Tak ingin terus menerus berada dalam rumah, keluarga Ponimin mencoba meninggalkan tempat itu dengan menggunakan mobil Toyota Avanza silver yang terparkir di garasi.

Namun baru berjalan beberapa meter dari halaman rumah, mobil tersebut tidak mampu bergerak lagi.

“Ban depan meleleh kena jalanan dipenuhi abu dan pasir panas. Tak lama kemudian giliran ban belakang ikut meleleh dan meledak,” kenang Lilik.

Baru beberapa menit berada dalam mobil, keluarga Poniman tak tahan hawa panas yang menyergap. Tak ada jalan lain, mereka harus meninggalkan mobil dan kembali ke rumah.

Bagaimana caranya? Rupanya ada saat ada akal. Bantal yang ada dalam mobil dipakai sebagai alas tumpuan kaki agar tidak kepanasan.

Kembali ke kamar semula, keluarga abdi dalam Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat itu lagi-lagi disergap ketidakpastian. Mereka memudian memutuskan meninggalkan rumah dengan berjalan kaki.

Sebelumnya, ada seorang relawan, Pandu Nugraha, mencoba membantu keluarga Ponimin.

“Relawan itu datang ke rumah kami mengendarai sepeda motor trail. Ia membawa oksigen sesuai permintaan kami. Sepatu boot yang dikenakannya meleleh,” ujar Lilik.

Sepada motor ditinggalkan begitu saja di luar rumah sehingga dalam waktu singkat hancur terkena awan panas.

“Relawan tersebut dan seorang tetangga bernama Pak Tris, bersama keluarga kami kemudian memutuskan keluar dari rumah dengan berjalan kaki, sekitar pukul 23.00 WIB, Selasa. Ibu terpaksa digendong relawan karena kakinya berdarah,” kata Lilik.

Untuk melawan abu dan pasir panas yang menutup jalan, Lilik mengambil sejumlah batalan kursi sofa sebagai alas.

Keluarga Ponimin, Pak Tris, dan relawan berjalan dengan menginjak bantalan sofa secara estafet sejauh sekitar 500 meter.

Selanjutnya mereka berjalan kaki tanpa alas bantal sekitar 1 km menuju kaki Gunung Merapi.

“Bapak hanya mampu jalan kaki sekitar 500 meter karena kakinya terbakar ketika berjalan di atas pasir panas. Beliau berhenti di sebuah tempat parkir,” kata Lilik.

Keluarga itu kemudian dapat dievakuasi menggunakan mobil jemputan dan dilarikan ke RS Panti Nugroho di Kecamatan Pakem, Sleman.

Selanjutnya Ponimin yang mengalami luka bakar di kaki dan pantat dirawat di klinik dr Ana Ratih Wardhani, di Kecamatan Ngemplak, Sleman.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: