Wayang Kulit Meriahkan Malam Museum Hungaria


London (ANTARA) – Pertunjukan wayang kulit yang dibawakan tim sekretariat nasional perwayangan Indonesia menyemarakan Hari Museum yang disebut Malam Museum Hungaria, yang dibuka untuk umum Sabtu (19/6)-Minggu (20/6) hingga pukul 03.00 dii hari.

Keikutsertaan Indonesia dalam Malam Museum untuk ke delapan kalinya itu diungkapkan Pemerintah Hungaria dalam konferensi pers di Museum Seni Kontemporer Hungaria di Budapest, ujar Sekretaris II KBRI Budapest Annie P. Rosita kepada koresponden ANTARA London, Kamis.

KBRI Budapest mendapat kehormatan menampilkan tiga nomor tarian tradisional sebagai pembukaan konferensi pers yang dihadiri tidak kurang dari 80 orang yang terdiri dari wartawan, para pejabat pemerintah dan pejabat museum Hungaria.

Direktur Museum Seni Kontemporer, Dr. Zsuzsanna Renner, State Secretary Kebudayaan, Geza Szots dan Duta Besar Indonesia, Mangasi Sihombing, memberikan keterangan dalam pertemuan tersebut.

Dalam pertemuan itu Dr. Renner maupun Szots menggarisbawahi peran museum sebagai sarana pewarisan nilai budaya kepada generasi muda.

Secara khusus, State Secretary, Szots mengemukakan kebijakkan pemerintah baru Hungaria untuk mendukung kegiatan museum termasuk soal pendanaan. Museum-museum Hungaria kaya akan koleksi barang dari negara-negara asing.

Duta Besar Sihombing dalam keterangannya menyampaikan koleksi yang berasal dari Indonesia yang tersebar di sejumlah museum Hungaria akan ditampilkan dalam Malam Museum ini, termasuk batik, alat musik, senjata dan topeng mas dari Pulau Jawa.

Museum Etnografi Pusat di Budapest akan menerbitkan brosur khusus untuk koleksi Indonesia. Khusus untuk Museum Etnografi Budapest, KBRI menampilkan musik dan tarian tradisional, peragaan busana nusantara, penjualan makanan dan kueh-kueh, teh dan air kelapa, serta kerajinan tangan.

Kegiatan KBRI didukung pengusaha Hungaria dan kelompok-kelompok budaya Indonesia yang didirikan orang-orang Hungaria. Hal-hal tersebut sebagai dukungan bagi kesuksesan Malam Museum ini dan sekaligus promosi budaya, wisata dan komoditi Indonesia.

Dalam konferensi pers tersebut diatas tarian Indonesia telah mendapat sambutan meriah dan pujian para hadirin. Para penari yang ambil bagian adalah: Virag Polgar, Renata Suparmadi, Veronika Kis, Pratiwi Ananda Puteri, demkian Annie P. Rosita.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: