Proyektor EB-450Wi, Whiteboard Digital dari Epson


KUTA, KOMPAS.com – Penggunaan proyektor untuk kebutuhan belajar di kelas bukan lagi menjadi hal baru saat ini. Tak hanya presentasi bisnis, banyak sekolah dan lembaga pendidikan memakai proyektor agar materi pengajaran dapat disampaikan dengan lebih baik.
Tapi, kemajuan teknologi itu bukan tanpa kekurangan. Pancaran sinar proyektor yang memancar ke layar, sering kali menghantam tubuh presenter, dan melahirkan bayangan hitam yang justru menutup layar. Sementara, penggunaan laser pointer belum mungkin mendukung interaktifitas terhadap materi yang tampil pada layar.

Lantas, adakah solusi untuk segala masalah itu? Malam ini (Sabtu, 12/6/2010) di Kuta, Bali, PT EPSON Indonesia memperkenalkan sebuah produk baru yang diyakini akan menggantikan fungsi ‘whiteboard’.

Proyektor EB-450Wi diluncurkan sebagai proyektor yang memiliki jarak amat dekat layar, hanya sekitar 7cm. Artinya, proyektor cukup digantung sejauh 7cm dari layar, dan materi presentasi sudah dapat tampil di layar, dengan ukuran diagonal hingga 60 inch. Jarak lensa ke layar pun hanya 45 cm. Semua kelebihan itu memungkinkan proytektor digunakan dalam ruang yang sempit, dan tak ada lagi gangguan bayangan tubuh yang menutup layar.

“Itulah fitur yang disebut ultra-short throw, meminimalkan bayangan dan memungkinkan berbagai permukaan menjadi area presentasi, tak cuma layar, tapi pun dinding dan permukaan halus lainnya,” kata Chris Herman Gunawan, Business and Corporate Division Manager.

Nah, yang juga istimewa, proyektor ini dilengkapi dengan fitur interaktifitas. Berkat bantuan pena infrared, layar monitor di dinding ataupun whiteboard dapat ‘disulap’ menjadi layar touch-screen. Pena ‘ajaib’ itu menggantikan fungsi mouse pada laptop, sekaligus menjadi ‘spidol’ untuk menulis pada layar. “Semua file yang dihasilkan, tentu dapat disimpan dalam format asalnya seperti pada komputer,” kata Chris lagi.

Paket proyektor dengan resolusi 1280×800 WXGA alias widescreen ini dijual satu paket dengan braket dinding (wall mount) untuk kemudahan instalasi. Sementara teknologi 3 panel LCD terpisah (merah, hijau dan biru) memungkinkan gambar tampil lebih halus tanpa perubahan pemisahan warna, atau lebih dikenal dengan efek pelangi.

Lalu, berapa harga produk baru ini? Akankah lembaga pendidikan atau sekolah mampu membeli dan memakainya?

Pihak Epson menyebutkan, produk dipasarkan dengan harga 2.869 dollar AS, atau hampir Rp 30 juta. “Tugas kami adalah mengedukasi pihak-pihak lembaga pendidikan tentang penghematan yang dapat dilakukan dengan memakai produk ini. Memang terasa agak mahal di awal, tapi untuk pemakaian jangka panjang dan kelengkapan fungsi, produk ini justru menawarkan efisiensi,” kata Chris yakin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: